Monday, 26 March 2012

Ada Hikmah Di Balik Semua Peristiwa :D

Demi membuat Paspor, hari ini 26 maret 2012, bela-belain bangun sholat subuh  (trus ngaji 3 halaman, lagi berusaha Istiqomah) langsung mandi dan siap-siap berangkat ke kantor imigrasi padahal biasanya habis subuh tidur lagi (kebiasaan buruk yang harus dirubah). Dapet info dari temen katanya harus datang subuh biar cepet dapet nomor antri nya. Udah dicepet-cepetin juga tetep aja jam 06.10 WIB baru keluar dari rumah, dan alhasil nyampe lah jam 07.00 WIB di kantor imigrasi. Karena naek angkot diturunin ga sampe tujuan alias diturunin di simpang Frengki dan terpaksa nyambung naik ojek.

Sesampainya di kantor imigrasi ternyata bener yang bang ori bilang, buat ngambil nomor antri aja kita juga harus antri terlebih dahulu, tapi antrian yang unik, bukan manusia nya yang antri tapi barang bawaan seperti helm, tas, dompet, jaket bahkan kertas.

Setelah menunggu satu jam barulah loket-loket di kantor imigrasi tersebut di buka, dan kami diminta berbaris berdasarkan antrian barang masing-masing dan di beri nomor antrian, dan ternyata saya yang datang jam 7 teng dapet nomor antrian ke 32. Bayangkan saja yang datang jam 7 aja dapet no 32 apalagi yang datang jam 8 atau jam 9.

Setelah menunggu kurang lebih 2,5 jam, tibalah giliran saya di loket 1, ternyata salah satu berkas saya bermasalah karena alamat di KTP dan di KK berbeda, terpaksalah berkas saya tidak bisa di proses. Ternyata KK yang saya bawa bukan punya saya melainkan punya "Appa" dan alamat nya memang berbeda.

Saya terpaksa keluar ruangan dengan lunglai, dan sedikit kesal entah pada siapa, mungkin kekesalan itu seharusnya ditujukan kepada diri saya sendiri karena tidak meneliti sebelumnya. Dalam keadaan Batam yang siang hari ini sangat panas, terpaksa saya harus balik kekantor karena sebelumnya memang izin setengah hari.

Di tengah perjalana saya menelpon "Amma" menanyakan KK saya yang kemungkinan tertinggal di warung makan (karena Amma tinggal di warung makan kami), dan ternyata memang ada, kemudian saya berpikir, jika saya balik ke kantor dan mengurus kembai ke imigrasi di lain hari, itu akan sangat tidak efisien jadi terpaksalah saya menyempatkan diri untuk pulang kerumah dan mengambil KK tersebut.

Sesampainya diwarung saya sempatkan untuk makan siang, dan ternyata Amma masak "Dendeng Balado"(nyebut namanya aja udah bikin nelen air ludah), hehehehe... Alhamdulillah ya, Sesuatu banget,,,

Setelah makan dan karena ada dendeng balado jadi saya membawa bekal untuk makan sore sebelum kuliah dan tidak perlu beli makanan di luar lagi. ( Alhamdulillah hemat uang jajan). Kemudian saya berangkat dengan angkutan umum (Bimbar) lagi ke kantor imigrasi, Alhamdulillah nya sesampai di imigrasi saya tidak perlu antri lagi, langsung ke loket, dan diminta datang lagi tanggal 28 untuk Pembayaran, foto dan wawancara.

Sebelum naik angkutan umum untuk menuju kantor, saya sempatkan untuk mebeli Yogurt Buah yang ada di parkiran Mesjid Raya Batam, dan Alhamdulillah lagi ternyata enak..

Jadi judulnya hari ini ada hikmah di balik setiap peristiwa, hehehehe....
Walaupun salah ngambil KK dan harus pulang buat ngambil KK yang satu lagi, tapi saya dapet "dendeng balado" dan yogurt buah dan juga hemat uang jajan karena tidak perlu beli makan di luar.. ALHAMDULILLAH............ :D


1 comment:

  1. Salam kenal, senang bisa berkunjung disini. Semua kejadian memang ada hikmahnya, maksud baik dari Allah, yang kadang kita tidak menyadarinya. Saya tunggu kunjungan baliknya di http://OBYEKTIF.COM/.

    salam kompak:
    Obyektif Cyber Magazine
    obyektif.com

    ReplyDelete

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^