Monday, 13 August 2012

Hape yang hilang,,

Udah berapa hari blog ini ga' di update,,,

eh sekali di update dengan berita sedih,,
iya ni, tulisan kali ini tentang Hape yg hilang, hiks,, hiks,,

Sabtu kemaren, setelah pembagian parcel untuk penyapu jalan, dan saya tidak masuk kerja karena harus buat persiapan untuk buka bareng di rumah sama temen-teman, buka bareng ini sekaligus juga untuk acara arisan perdana.

Jadilah balik dari pembagian parcel jam 11 udah nyampe di warung ortu, trus bantuin amma masak, potong-potong bahan masakan trus masak-masak,  hape saya yang sebenernya bukan hape mahal, tapi merupakan hape kesayangan, karena hape itu di beli beberapa hari setelah milad saya tahun lalu, hape itu sebuah kado dari diri sendiri untuk milad saya, makanya hape itu spesial, di hape itu juga banyak banget foto2, mp3 dan juga no hape temen2 yang penting, terutama temen-temen jauh kayak temen-temen smp.

Karena sibuk masak-masak hari itu saya tak terlalu peduli sama hape, sebenernya saya harus membalas beberapa sms, tapi karena sibuk saya belum membalas sms2 tersebut, kebetulan hape saya waktu itu juga di mainin sama adek-adek saya, setelah mereka pakai hape tersebut, di letakkan begitu saja di meja warung.

Sesekali saya liat hape itu, dan terakhir sempat menelepon sepupu, setelah itu hape saya letakkan begitu saja di atas meja dan saya ke dapur.  Setelah siap masak, dan tinggal mempersiapan barang-barang yang akan di bawa pulang, saya mencari hape di meja, dan ga' ada, di cari di tas, di tas plastik, di laci, di lemari, di kamar juga ga' ketemu, hati saya udah mulai was2, dan saya mencoba untuk menelepon hape saya pakai hapenya Appa, dan ternyata hape itu sudah tak bisa di hubungi, saya langsung lemes, dan refleks nangis. 

Kecuriagan waktu itu langsung mengarah sama orang yang memanggil tadi, waktu saya dan amma masak, ada yang manggil, "ibuk,, ibuk,," saya liat kedepan ga' ada orang, sepertinya orang tersebut mau beli nasi tapi ga' ada orang, trus liat hape nganggur di atas meja, trus di ambil, mungkin ga' ada niat awal mau maling, tapi karena ada kesempatan jadi di manfaatin.

Yang saya pikirkan adalah  bagaimana cara untuk mengganti hape tersebut, uang ga' punya, mau lebaran, kacamata yang udah ga' sesuai minusnya lagi juga belum ke ganti, bener-bener lemes rasanya, belum lagi buka yang tinggal 2,5 jam lagi sementara rumah belum di beresin, bener-bener panik. Sempet juga kenak marah Appa, katanya " klo udah hilang ya udah, ga' perlu di tangisin, ga' bakalan ketemu juga kalau di tangisin". 

Amma bilang " Ya udah di ikhlasin aja, minta sama Allah di ganti yang lebih baik", setelah denger kata-kata amma baru sadar, ini semua pasti ketetapannya Allah, kenapa harus di tangisin, lagian yang di ambil cuma hape, toh semua yang ada di diri ini adalah titipan, bahkan ruh yang ada pada diri ini juga adalah titipan Nya.  

Mencoba untuk mengikhlaskan, walaupun masih kepikiran bahkan sampai sekarang, sempet kebawa-bawa mimpi juga, saking kepikirannya. 

Semoga saja bisa dapet ganti yang lebih baik, tapi lebih baik disini, menurut versi nya Allah, bukan versi manusia. Aamiin

Dan semoga hapenya bisa bermanfaat buat yang ngambil, dan foto-foto yang ada di hape di hapus semua.. Aamiin..

 




No comments:

Post a Comment

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^