Tuesday, 28 May 2013

Ngegembel di 2 Negara 5 Destinasi Part 1

Perjalanan saya kali ini sebagai newbie Bacpacker di mulai dari tanggal 23 May 2013 sore jam 16.00 WIB sampai dengan tanggal 26 May 2013 jam 21.00 WIB. Saya bersama 3 teman lain (Mbak Mon, Mbak Novi dan Kak Yuni) yang notabene juga adalah perempuan-perempuan berjilbab, jadilah perjalanan kali ini menjadi perjalanan "Jilbaber Backpacker kece" hehe..

Perjalanan kali ini asli ngegembel beneran, perjalanan 3 hari 3 malam ini tanpa nginap di hotel atau hostel manapun, kami berencana nginap di perjalanan, 2 malam di bus dan 1 malam di kereta. ngalah-ngalahin bacpacker beneran mah ini, walau apapun itu yang penting menghemat budget, maklum kan ngegembel. hihihi...

BATAM - SINGAPORE - JOHOR


Jam 4 kamis sore sepulang kerja kami langsung cuss ke Terminal Ferry Batam Center dengan naik angkot. Owh ya tiket Batam-SG PP udah kami beli sebelumnya di Mega Mall (tiket promo). Karena nungguin temen (kak Yuni) terlebih dahulu jadi kami ngambil Ferry yang berangkat jam 17.40 WIB. Sampai di Harbour front jam 19.40 waktu Singapore (lebih satu jam dari Indonesia). Dari sini kami langsung buru-buru nyari tiket untuk ke Bugis Station, Alhamdulillah nya ga' pake nyasar kayak sebelumnya. Tiket udah di dapat langsung gerak ke MRT nya. 

Antrian di Queen Street
Sesampainya di Bugis Station kami agak sedikit kebingungan nyari Queen Street buat naik bus ke JB Sentral dan setelah ketemu liat disana banyak banget orang yang lagi nunggu di terminalnya, langsung nyamperin petugas yang jualan tiket eh ternyata di suruh "beratu" alias ngantri, dan ternyata orang-orang yang ada di terminal itu lagi ngantri dan panjang banget. Huffttt... malam jam 21.00 waktu singapore berasa panas banget, keringat bercucuran udah kayak mandi karena panas dan lamanya ngantri. Saya pun ngantri sambil mikir, orang-orang di singapore ini jam segini baru pulang dari aktivitasnya, gilaaa, parah,, kalau saya mah nggak sanggup tiap hari kayak gitu, bisa mati berdiri hehehe...

Alhamdulillah jam 21.00 lewat kami dapat tiketnya bus Singapore Johor Ekspress. sesampainya di Woodland (imigrasinya Singapore) ternyata macet panjang, dan kami pun turun di jalan dan buru-buru jalan ke imigrasinya, malam-malam gitu rame banget udah kayak di pasar aja ckckckck. 

Setelah di cap imigrasi Singapore kami nyari bus menuju ke imigrasi Malaysia, boleh naik sembarang bus asal  provider busnya sama dan tiket nya jangan di buang (jaga-jaga kalau di periksa). Setelah sampai si imigrasi Malaysia dan antrian nya lebih panjang lagi, ngantrilah kami dengan sabar disana. Setelah keluar dari Imigrasi Malaysia langsung saja kami ke JB Sentral yang ada di seberang imigrasinya buat nyari tiket kereta ke Kl Sentral dan ternyata tiketnya sudah habis, kyaaaaaa...... capek habis buru-buru jalan, keringetan tengah malam dan tak dapat tiket itu rasanya sesuatu banget, ini namanya cobaan newbie backpacker :(

Terpaksalah kami cari alternatif lain yaitu naik bus dari Larkin ke TBS, balik lagi ke imigrasi Malaysia buat nyari bus yang akan membawa kami ke larkin terminal. Setelah nyasar, tanya petugas yang ada di sana dan nunggu setengah jam lebih dengan tas yang berat akhirnya si bus yang di tunggu datang juga. Waktu itu menunjukkan jam 22.25 waktu Singapore, capeekkkk, Lapeeerrr, dan belum sholat, sungguh perjalanan beberapa jam yang luar biasa.

First Night @bus (Mbak Mon Picture)
Sesampainya di Larkin Sentral jam 23.45 langsung nyari tiket ke TBS dan harganya jadi 2 kali lipat (harga normal RM 35). karena nggak ada pilihan lain terpaksa kami beli juga itu tiket sama om-om India, kan nggak mungkin banget nginap di terminal. Bus berangkatnya jam 1.30 jadi kami punya waktu untuk sholat dan makan.

Waktu sebelum sholat kami berempat sempet ngeributin jam berapa sekarang, karena ada yang bilang jam 12 lewat ada yang bilang jam 1 lewat, bingung karena perbedaan waktu, jam di tangan dan jam di HP nggak singkron, bisa gitu ya ribut cuma karena jam doank hihihi...

Perempuan, berjilbab, tengah malam di negeri orang masih duduk manis di terminal, sungguh pengalaman luar biasa, kalau di Indonesia mana berani kayak gini. Setelah makan dan menunggu dengan terkantuk-kantuk di terminal Larkin akhirnya Jam 01.40 pagi bus Qistna Ekspress berangkat menuju TBS.


Pengeluaran :
Muka Kuning - Batam center  = Rp 3.000
Batam - Singapore                 = SGD 17
Pajak                                    = SGD   7
Harbour Front - Bugis Station  = SGD 1.70
Queen Street - Larkin             = SGD 2.40
Larkin - TBS (Terminal Bersepadu Selatan) = RM 65
Makan (Nasi Goreng Pattaya)                      = RM 7.5

Total :
Rp 3.000
SGD 28.10 x Rp. 7.890 = Rp. 221.709
RM 72.50 x Rp. 3.250   = Rp 235.625
Rp. 460.334


4 comments:

  1. mba dian, bawa barangnya apa aja? beneran cuma ransel doang? waww, keren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, ransel kecil dan tas kecil kyk foto di atas,
      dari berempat, ranse saya paling kecil hehe

      Delete
  2. Aku pengen banget mbak ngerasain Singapore-Malaysia pakai bus,
    tapi entah kapan sempatnya, asap :D

    ReplyDelete

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^