Wednesday, 31 December 2014

Resolusi 2015

Akhir tahun ditutup dengan kesalahan fatal, ternyata salah satu bank sebut saja Mandiri hari ini beroperasi hanya setengah hari, jadi seharusnya hari ini gajian ternyata ga jadi, rasanya nyesek banget, memang ini semua kesalahan saya karna tidak mengkonfirmasi ulang ke pihak mandiri (sebelumnya saya telepon ke mandiri katanya 31 buka, tapi nggak bilang kalau setengah hari). Padahal bakalan libur 4 hari tapi gagal gajian, saya nggak masalah sebenernya karena toh malam ini nggak bakalan kemana-mana, tapi saya sangat amat nggak enak hati dengan temen-temen yang lain, bersabar sampe jumat ya mbak2 n mas, semua karena kesalahan saya. Nomu nomu Mianhae :(

Mengingat kembali Resolusi saya di tahun ini, ternyata nggak semuanya kesampean, manusia hanya bisa berencana, Allah SWT yang menentukan segalanya.

1. Pulang kampung

Rencana Awal memang pulang kampung buat ngeliat Amak (nenek) yang lagi sakit, sepulangnya saya dari Bandung di bulan Mei, Ibu (kakak nya Amma) dan Amma memang udah gantian pulang kampung, kondisi amak memang sudah makin menurun, bahkan untuk makan dan minum saja beliau sudah kesulitan, dan terakhir saya dapat kiriman foto dari adik sepupu yang memperlihatkan foto amak yang sedang terbaring di tempat tidur, ya Allah bener-bener nggak tega liatnya, badan amak yang dulu lumayan berisi di foto itu tinggal kulit membalut tulang, tak tega sekali melihatnya, bahkan abang sepupu sewaktu melihat foto tersebut langsung memutuskan untuk segera pulang kampung. 

Beberapa hari setelah itu, kondisi amak makin menurun, sudah banyak karib kerabat yang datang untuk melihat amak, Amma yang waktu itu sedang berada di batam langsung mumutuskan untuk pulkam segera, saya pun tanpa pikir panjang langsung saja memutuskan untuk ikut amma pulang, dan Alhamdulillah ijin cuti dadakan di kantor langsung disetujui, saya bersyukur punya bos yang baik hati banget. 

1 Juni saya dan Amma pulkam, sebelumnya kami mampir ke kota padang untuk menjemput adik saya yang sedang berada di Padang untuk les persiapan masuk PTN, diperjalanan menggunakan travel dari Padang ke Payakumbuh, amma dapat telpon kembali, kondisi amak sudah semakin memburuk, kalau bisa kami segera datang. Saat memasuki Rumah, keluarga sudah berkumpul semua di ruang tengah, amak memang sudah di baringkan di ruang tengah sejak pagi. saya dan Amma langsung menghampiri Amak, beliau sudah tidak dapat membuka mata lagi, tapi sepertinya beliau tau kalau kami datang, beliau hanya meneteskan air mata, sungguh tak dapat digambarkan bagaimana rasanya, melihat seseorang yang dikasihi, terbaring lemah dan dalam keadaan tidak sadar. Semalaman kami sekeluarga menungui Amak, 

Keesokan paginya saya duduk bersama amak di ruang tengah, saya duduk di samping beliau, matanya masih tertutup, saya genggam tangan beliau, kemudian beliau mengguncang2 tangan saya dan air matanya kembali menetes, sepertinya beliau berusaha untuk minta maaf, sewaktu beliau masih sadar, siapa pun yang datang melihat beliau, selalu beliau terlebih dahulu minta maaf. Sedari siang keluarga jauh dan tetangga mulai berdatangan untuk melihat amak dan menunggui beliau d, malamnya perlahan-lahan anggota badan beliau sudah tidak bisa di gerakkan, di mulai dari kaki kanan, kemudian kaki kiri, tangan kanan dan terakhir kaki kiri, Di kamis malam jumat jam 23.40 beliau menghembuskan nafas terakhirnya, Innalillahi wainna ilaihi rojiun, kami sayang amak, tapi Allah lebih sayang amak. Semoga segala amal ibadah amak di terima disisi Allah SWT, dan kami dipertemukan kembali di syurganya kelak. Hiks.. Hiks..

with Amak 2013

2. Jadi peserta Grand Louncing ODOJ dan jalan-jalan ke Bandung

Cerita selengkapnya disini dan disini

Impian yang lainnya masih belum terealisasi, semoga saja bisa terwujud di 2015 Aamiin..


Resolusi untuk tahun 2015 

Entah mengapa, untuk resolusi di 2015 yang terpikirkan untuk saya hanya satu kata yaitu menikah :)

Semoga Allah SWT mempertemukan dengan orang yang tepat disaat yang tepat, yang baik untuk dunia & akhirat dan dipertemukan dengan jalan yang baik, jalan yang Allah SWT ridhoi. Aamiin Ya Robbal Alaamiin

  

Wednesday, 24 December 2014

Ayam Taliwang Senggigi Lombok - Batam

Bentar lagi 2014 segera berakhir dan ternyata postingan di tahun ini jauh banget di banding tahun lalu hiks... faktor G**** kali ya hihihi..

Kali ini postingannya makanan, terkhusus buat pecinta makanan pedas, tempat yang satu ini Recomended banget..
Dijamin setelah makan di sini telinga berasap, mata merem melek dan keringat bercucuran (eh nggak dink ruangannya ber AC) hehehe...

Nama Tempat nya Ayam Taliwang Senggigi Lombok, tenang nggak harus jauh-jauh ke Lombok kok, tempat makan ini letaknya di Nagoya City Walk Batam persis di seberangnya Sunboss. Dari berbagai tempat makan yang mengusung nama Taliwang, tempat makan ini yang paling nendang menurut saya pedesnya, dan juga ngalahin pedesnya Ayam Podomoro yang terkenal itu, dan yang pasti nggak perlu nunggu lama, hidangan sudah tersaji dan siap di santap. 

Tempat makannya juga enak, karena lokasinya di dalam Mal jadi di ruang tertutup gitu deh, tapi tenang ada sofa yang di tempatkan di teras juga kok, jadi buat yang pengen makan sambil di temenin AC alami alias angis cemilir bisa kok. Selain itu harganya juga cukup terjangkau untuk ukuran makanan Mal, nggak terlalu mahal. 

Banyak pilihan makanan yang disajikan, ada ayam, bebek dan ikan, pilihan pedesnya juga beda-beda, ada taliwang biasa, taliwang pedes, taliwang pedes banget dan juga taliwang cabe setan. Awalnya saya kira yang paling pedes itu yang cabe setan, ternyata salah, yang paling pedes itu taliwang pedes banget, begitu sambelnya masuk ke mulut, lidah langsung menjerit, dan telingan langsung berasap, dan saya cuma sanggup makan satu sendok, untuk yang cabe setan bisa di terima mulut, karena sambelnya berkuah gitu, trus agak asin gurih dan enak banget.

Akhir kata: Selamat mencoba :) :) 

Sambal Beberuk


Ayam Taliwang Cabe Setan