Thursday, 19 May 2016

Mengurus Kartu NPWP Hilang

Ceritanya dari beberapa bulan yang lalu kartu NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) saya hilang. Seingat saya si kartu itu ada dompet, dan ternyata setelah di cek yang di dompet itu NPWP nya Koperasi, jadi selama ini bawa NPWP Koperasi kemana-mana, bukan bawa NPWP sendiri. Untuk membuat rekening baru di Bank ternyata salah satu syarat wajibnya harus punya NPWP, jadi terpaksalah cetak ulang kartu NPWP ke KPP terdekat. Untuk KPP di Batam yang terdekat adalah KPP Batam Selatan yang kantornya ada di Gedung ATB Sukajadi, satu lagi KPP Batam Utara yang ada di Batu Ampar. 

Syarat untuk mencetak Ulang NPWP adalah:

1. KTP yang masih berlaku
kalau sekarang E-KTP yang berlaku seumur hidup, pernah denger ada mbak-mbak yang mau daftar baru, syaratnya minta E-KTP, dan jangan lupa bawa fotocopynya, karena yang dilampirkan fotocopynya.

2. Surat Keterangan Kerja dari Perusahaan. 
Yang ini penting banget, awalnya sewaktu searching di google hanya KTP saja, ternyata begitu nyampe di KPP di minta surat keterangan kerja, terpaksa deh balik nggak jadi ngurus.

3. Formulir untuk mencetak ulang kartu NPWP
minta ke bagian informasi

Nggak perlu minta surat kehilangan dari kepolisian, tapi waktu mengurus saya lampirkan, karena sekalian mengurus surat kehilangan ATM. Dan pastikan sudah melaporkan SPT tahunan, saya sejak 2012 tidak pernah melaporkan SPT Tahunan ke kantor Pajak (jangan di tiru yak, bukan wajib pajak yang baik), ternyata laporannya ke rekot (ya iyalah hehe..) jadi nggak bisa cetak ulang kartu, harus lapor SPT dulu dari 2012 - 2015. Untuk Tahun 2013 - 2015 bisa menggunakan E-Filling*, tapi sebelumnya minta dulu E-FIN nya ke Petugas yang ada di KPP . Kemudian lapor SPT lewat online. Untuk yang tahun 2012 ternyata nggak bisa lapor online, jadi harus lapor manual ke petugasnya. Ribet banget deh cuma buat cetak ulang kartu doang, saya bolak-balik sampai 3 kali. 

Setelah Lapor SPT Tahunan dengan cara manual dan E-Filling akhirnya si kartu abu-abu keemasan ini nangkring cantik di dompet, jadi nggak perlu khawatir lagi kalau mau ngurus-ngurus keperluan yang pake syarat NPWP :)

mengurus kartu npwp hilang



*e-Filing adalah suatu cara penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) secara elektronik yang dilakukan secara online dan real time melalui internet pada website Direktorat Jenderal Pajak (http://www.pajak.go.id) atau Penyedia Layanan SPT Elektronik atau Application Service Provider (ASP). sumber (www.pajak.go.id)

*Electronic Filing Identification Number (e-FIN) adalah nomor identitas yang diterbitkan oleh Kantor Pelayanan Pajak kepada Wajib Pajak yang mengajukan permohonan untuk menyampaikan SPT Tahunan PPh secara e-Filing. sumber (www.pajak.go.id)

12 comments:

  1. Gratis ya? Gak pake bayar administrasi atau apa gitu?
    Jangan lupa liatin rumah mayaku di http://langkahseribu.com/.../2-uncategor.../1-langkah-seribu

    ReplyDelete
  2. iya Mbak Gratissss klo ngurus sendiri :)

    ReplyDelete
  3. berurusan di pajak itu ternyata gampang loh
    saya pernah urus NPWP boss..ganti nama gitu..kebetulan boss ganti nama indonesianya
    gampang banget...cuma lampirkan syarat.isi form...eh besok selesai

    ReplyDelete
  4. berapa kali harus datang ke KPP mbak, dari mulai urus sampai selesai ?

    ReplyDelete
  5. mbak Ana :Iya mbak gampang kok, cuma kan kebanyakan orang nggak mau kelamaan ngantri dan ga mau ribet

    mbak Sarah : kalo syarat2nya lengkap, sekali datang langsung jadi kok mbak

    ReplyDelete
  6. Mbaa, makasih infonya ya. Aku punya NPWP pribadi tapi kayaknya mau ditutup karena pakai NPWP suami aja. Apalagi laporan SPT nempel suami, mba :)

    ReplyDelete
  7. Dengan E-Filing jadi lebih praktis ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  8. desember kemaren juga ngurus npwp ilang.pertama kali ngurus dlu di batu ampar,pas mau cetak kartu baru di oper ke sukajadi

    ReplyDelete
  9. Haloo kak Dian,

    Makasi yaa postingannya sangat informatof sekali. Kebetulan saya juga mau mengurus NPWP saya yang hilang entah kemana ketika saya tinggal kuliah di luar negeri (NPWP saya tinggal di rumah). Oh iya kak, itu tidak perlu meminta surat kehilangan NPWP dulu ya ke kepolisian? Karena beberapa sumber yang saya baca meminta itu, namun waktu postingannya lebih update yang kak Dian post, jadi saya pikir apa mungkin ada perubahan kebijakan ya. Alhamdulilah sih kalau ga harus pakai surat kehilangan hehe.

    Terima kasih ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh cape deh ngurus npwp..minta surat kehilangan dr kepolisian kata minta bukti no npwp nya...pas udh dpt no npwp nya dtg lg di kepolisian eh msh kurang kuat kata nya minta lg surat pengantar yg sah dr kantor pajak nya...aduuuh nih polisi lubuk baja mau nya apa sih...ampe skrg mls mau urus....

      Delete
    2. Aduh cape deh ngurus npwp..minta surat kehilangan dr kepolisian kata minta bukti no npwp nya...pas udh dpt no npwp nya dtg lg di kepolisian eh msh kurang kuat kata nya minta lg surat pengantar yg sah dr kantor pajak nya...aduuuh nih polisi lubuk baja mau nya apa sih...ampe skrg mls mau urus....

      Delete

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^