Wednesday, 22 March 2017

Perempuan harus pintar masak?

Jadi perempuan harus pinter masak? Nggak gitu juga kali, sekarang kan jaman canggih, apa-apa tinggal pencet-pencet hp, pilih-pilih, bayar pakai m-bangkin atau kartu kredit, tinggal duduk manis barang yang diinginkan datang, apalagi kalau cuma makanan, pakai goj*k atau wak*ek bisa kali, atau kalau mau usaha dikit, warung, atau restoran depan komplek juga banyak, atau kalau punya rejeki lebih kan bisa cari mbak-mbak yang bisa bantu-bantu dirumah, ngapain harus repot-repot masak?.
Ayam Geprek yang suami nggak terlalu doyan karna pedes
Sebagai perempuan yang anti banget sama sesuatu yang ribet, saya sih maunya juga gitu, tapi ya nggak bisa gitu juga (apasih, plin plan?) Giniloh maksudnya, emang karena kecanggihan jaman di era sekarang ini, kita mau makan apa aja tinggal buka2 web, sosmed, pencet-pencet, bayar, terus tinggal nunggu pesenan datang. Tapi kan nggak selamanya bisa seperti itu apalagi jika sudah jadi istri. Jika label istri sudah melekat, selain sebagai permaisuri di kerajaannya rumah suami, kita juga harus jadi menejer keuangan yang baik bagi suami. Nggak mungkin banget 30 hari dalam sebulan 7 hari dalam seminggu kita mau delivery makanan atau belanja di luar terus. Coba ya di hitung, kalau sekali delivery untuk makan berdua aja minimal seratus ribu dikali dua ( makan siang, makan malam) sehari udah dua ratus ribu sebulan udah enam juta, itupun belum dihitung sarapan ya. Mari kita coba hitung-hitungan yang agak murahan sedikit, beli makanan di warung padang, atau pedagang kaki lima depan komplek, sekali makan untuk satu orang anggaplah dua puluh ribu, dua orang udah empat puluh ribu, dikali dua kali makan jadi delapan puluh ribu, dikali sebulan? Kali sendiri aja deh hehe...
Spagetti praktis, yang bahannya cuma pasta, sosis, saos sambal dan gulai cincang
Selain harus pinter mengelola keuangan, sebagai istri juga harus pintar menyenangkan suami, salah satu caranya ya dengan menyelamatkan kampung tengahnya (alias perut), lagian kan banyak judul ftv yang berbau masakan dan cinta seperti gado-gado cinta, ketoprak cinta, semur jengkol cinta (yang ini nggak tau sih ada apa nggak ) berawal dari makanan kemudian jatuh hati, dan akhirnya makin sayang. Apalagi nih kalau seandainya punya mertua yang pintar masak, kelar deh hidup jadi istri. Standart enaknya masakan menurut suami itu biasanya udah tinggi banget, jadi kalau jadi istri dan baru belajar masak, seenak apapun masakan yang di buat tetap saja ada yang kurang, belum lagi kalau mencoba resep masakan baru, maka suami akan jadi korban trial and error  tapi lebih banyak errornya, ini sebenernya cerita saya banget 😊

Sebagai gadis keturunan Minang, dimasyarakat umum itu sudah terbentuk pemikiran kalau gadis Minang itu pinter masak, dan orang tua saya yang punya Rumah Makan dan pastinya pinter masak, terutama Appa ( Papa) saya. Tapi kenyataannya tidak seperti itu. Dari kecil saya tidak pernah diajarkan langsung oleh Amma (mama) saya untuk memasak karena pekerjaan beliau yang selalu diburu waktu. Seingat saya ketika sekolah SMP di Sijunjung, saya diajarkan masak oleh tante saya, disitulah saya baru mengerti bagaimana menggiling cabe yang benar, megang dan menggunakan berbagai peralatan dapur, belanja kepasar dan bagaimana masak yang enak  baik. Kenapa baik? Bukannya enak, karna sampai sekarang setiap saya masak masih diragukan rasanya, kadang enak, kadang enak banget, tapi lebih sering nggak enak banget hehe. Jika ada yang bertanya "bisa masak?" Dengan percaya diri saya akan bilang bisa, tapi kalau ada yang bertanya "pinter masak?" Saya akan langsung menggelengkan kepala, loh bedanya dimana? Kalau bisa masak itu, setiap masakan yang di buat pasti jadi, seperti ayam balado, gulai ikan, sup daging dll, tapi soal rasa tidak dijamin, bisa enak, bisa nggak enak tapi  kalau pinter masak itu semua masakan yang di buat pasti enak, menurut saya sih seperti itu.

Sapi lada hitam, yang kata Appa rasanya kayak daging ungkep buat bikin dendeng, sedihhhh...
Untung banget, waktu ta'aruf dulu suami nggak nanya pinter masak atau nggak? kalau dulu nanya mungkin langsung mundur selangkah hihi.. kalau Bang Uma jokka2traveller disuruh milih, pilih calon istri yang pinter masak atau yang suka traveling, kira-kira pilih yang mana ya?


36 comments:

  1. Mamaku jago masak , tp sayangnya juga nurun ke aku :D. Untungnya punya suami orang solo yg nrimo kekurangan istrinya ini :D. Aku rada beruntung krn mba ART ku lumayan jago masaknya mba. Jd stidaknya suami msh bisa mkn makanan rumah.. Sesekali sih aku coba2 bljr masak, kalo lg cuti kantor misalnya. Tp memang ga sering krn tergantung mood banget itu :D

    ReplyDelete
  2. Saya dulu juga rasanya nggak pernah langsung diajari masak sama ibu saya. Dan sebelum nikah, udah summon kalo nggak bisa masak, tp seiring berjalannya waktu, dari niatan pengen masakin suami, berbekal resep nyari di google akhirnya sekarang lumayan bisa masak, belum pinter sih... Hehehe. Salam kenal.

    ReplyDelete
  3. Waduh, kalau beli makanan diluar mulu, bisa pailit, wkkkk. Jadi diusahain bener supaya bisa masak dan rasanya enak. Dimana ada kemauan, disitu ada jalan.

    ReplyDelete
  4. Kalau saya bisa karena Mau mencoba, awal menikah suami yang selalu masak buat kami, sekarang sedikit2 saya uda bisa masak :)

    ReplyDelete
  5. ayok kak...
    sama sama kita blajar masak :)

    ReplyDelete
  6. kalo gini, harus cari yang bisa masak nih

    ReplyDelete
  7. Perempuan memang gak harus pintar masak tapi harus bisa masak, apalagi kalau sudah punya crucils karena anak2 sangat rentan makanan yg dibeli... Hehehe.... Kalau masak sendiri utk mrk kualitasnya terjaga dan tidak pakai penyedap rasa... Hehehe

    ReplyDelete
  8. Mbak Fanny : bersyukur ya mbak punya ART yg jago masak, klo udh masak itu kadang emang tergantung mood ya mbak, saya juga sering klo males masak tinggal telpon Amma, minta di anterin makanan dari RM nya Amma hehe...

    Non Inge : saya juga sering nyari resep di google mbak, trus di screenshot hehe,, tapi seringnya rasa nggak sesuai harapan

    Mbak Eka : iya mbak bisa bikin pailit, yang penting mau belajar

    Mbak Sari : enak bgt punya suami pinter masak mbak jadi bisa belajar juga

    Mbak Irra : yok mbak �� makin sering praktek makin cepet pinter masaknya

    Mas Soleh: boleh mas, tpi bukan syarat wajib kan?

    Mbak Sri: iya mbak kerasa banget klo udah punya anak gini, pengennya ngasih makanan yang terbaik dan sehat buat anak

    ReplyDelete
  9. Aku gak bisa masak.. #tutupmukaa

    ReplyDelete
  10. ayam geprek enggak doyan?sungguh terlaluuu hehe, makanan paporit itu bikin nasi nambah teruss :D

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo yang nggak suka pedes gitu mbak, klo yang doyan pedes mah suka banget banget

      Delete
  11. Aku bisa masaknya juga cuma yang standard2 aja mbak.. Klo yang sulit, aneh2 n nyoba dari resep..biasanya kebanyakan gagal☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo yg pke resep mungkin hrus berkali2 nyoba dlu mbak baru berhasil

      Delete
  12. Duuu ... aku juga ga bisa masak nih. Dulu jaman masih single sih cuek, eh pas udah nikah ngerasa gedubrak juga. Untungnya saya pernah ngekos dan lumayan bisa masak sayur sayuran sederhana. Tinggal menu lauknya aja yang perlu dilatih nih. Doakan biar saya bisa masak ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mendoakan ya mbak cha 😊

      Delete
  13. Saya juga gak pintar masak. Maklum dari keluarga yang juga gak pintar masak, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp nggak pinter mbak yg penting bisa dulu hehe

      Delete
  14. Saya suka masak karena mama juga jago masak, Alhamdulillah Suami suka masakan saya meskipun baru belajar. Keuntungannya adalah badan sehat, langsing dan rekening gendut^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bersupyukir ya mbak klo suka masak, rekening gendut hihi...

      Delete
  15. ibuku bilang, pertam amenikah malah enggak bisa masak. Perjalnaan waktu mau enggak mau, kan kudu masak, akhirnya bisa juga walau enggak sepintar chef atau tukang masak di sebuah warung masak. Akupun demikian, enggak pintar masak, tapi untuk menu makanan yang disuka keluarga, aku coba dan yaaah, kadang enak kadang menggemaskan. So far, suami dan anak-anak enggak protes, malah lebih banyak, enak yang dibikin ummi daripada beli...disitulah bahagia kudapatkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cita2 saya bgt itu mbak, anak2 suka masakan umminya 😊

      Delete
  16. Perempuan minang pintar masak,anggapan yang berat banget uni. Saya pun begitu uni rasanya galau, kadang enak dan tidak. Seperti kata orang kakok tangan uni, masakan yang sama akan berbeda hasilnya pada tiap orang.
    Salam kenal uni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya salam kenal juga, bener, walau bumbunya sama, rasanya bisa beda

      Delete
  17. Kurang lebih ini kisahnya mirip sih sama saya.. ibu saya gak bisa masak sama sekali, meski kakak2nya buka usaha kuliner. Jd ibu saya ga pernah ngajarin dan nuntut saya bisa masak. Alhamdulillah ayah saya terbilang pinter karena biasa masak dari kecil. Jd saya belajarnya sama ayah, mulai dari cara motong ayam dan ikan sampai meracik bumbu yang pas. Sekarang sih kemampuan masak saya masih pas2an aja, tp lumayanlah minimal bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting bisa dlu mbak, soal rasa bisa banyak belajar hehe..

      Delete
  18. saya nggak bisa masak mbak mbak hihihi

    ReplyDelete
  19. Aku suka masak :) Masak kue-kue kering, kue basah juga tapi seringnya gagal mulu ._.
    Seharusnya sih perempuan bisa masal yah..tapi pikiranku bisa masak bukan karena mau jadi istri orang atau alasan lain. Aku sih belajar masak supaya aku bisa masakin diri aku sendiri, supaya akunya ga bergantung ama orang lain. Udah itu ajah.. hihihihi... yang penting perutku kenyang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kue kuean yg jago mertua saya, bisa juga sih buat diri sendiri, kalo enak rasanya puas banget

      Delete
  20. Kalo aku mikirnya masak itu udah jadi bakat alami yang ada di perempuan deh mbak. At least masak yang simple-simple aja. Tinggal mau atau ngganya aja masuk ke dapur. Karena saya pun dari dulu gak pernah diajarin masak, sama sekali gak pernah. Masuk dapur aja gak pernah. Tapi setelah nikah, mencoba masuk dapur dan alhamdulillah berhasil. Meski yang dimasak masih ala kadarnya dan masih nanya sana sini atau cari resep di Google :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya intinya itu mbak, mau apa nggak masuk dapur hehe..

      Delete
  21. duh jadi lafer liat photo2nya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo laper tinggal melipir ke warung sebelah mas hehe

      Delete
  22. menurutku gak wajib pintar memasak..tapi bisa memasak dah cukuplah..setidaknya anak suami gak pernah ngeluh lapar, karena dimeja gak ada makanan...hehehhe

    ReplyDelete
  23. bisa masak lebih bagus kak. tapi kalo saya sih ngga maksa jadi suatu keharusan. justru suami lah yang harusnya bisa segala hal karena sebagai kepala rumah tangga. hehehe

    ReplyDelete

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^