Monday, 31 July 2017

Belajar merajut dari nenek

Berawal dari postingan seorang sahabat yang berisi tas hasil rajutan tangan sendiri, membuat saya berniat untuk belajar merajut. Dalam hal rajut-merajut ini bukanlah hal baru bagi saya, dari kecil saya sering sekali melihat nenek saya merajut syal untuk abangnya, saya juga pernah dibuatkan pakaian berupa rompi rajutan. Sedari dulu saya berpikir, jika perempuan yang pinter merajut itu "perempuan" sekali, jadi saya juga pengen menjadi "perempuan" dengan menguasai keterampilan perempuan.

Cara merajut


Nenek saya yang sekarang sudah berumur 72 tahun, masih sangat terampil dalam dunia jahit menjahit, bukan hanya merajut, nenek juga terampil menjahit pakaian, menjahit bordir tanpa mesin alias manual dengan tangan, dan berbagai keterampilan jahit menjahit lainnya. Dari kecil nenek sudah diajarkan oleh ibunya keterampilan ini, sehingga dari gadis hingga sekarang menjadi sumber penghasilan beliau. Saya masih ingat betul, sewaktu kecil dulu saya sering sekali ikut jika nenek ke Pasar Payakumbuh atau ke Bukittinggi untuk mengambil jilbab, mukena atau bahan baju koko yang akan beliau bordir atau jahit, kemudian mengerjakannya dirumah, dan membagikan sebagian kain yang beliau bawa untuk di bagikan ketetangga yang juga terampil. Upah yang di dapat untuk sehelai kain tidak banyak tapi lumayan untuk mengisi waktu luang. 

Sebagai cucu rasanya sayang sekali jika saya tidak belajar langsung dari yang lebih berpengalaman, sehingga saya minta di ajarkan dengan beliau, sewaktu nenek akan ke Batam, saya sudah nitip minta di belikan karum rajut, ternyata saya mintanya terlambat, nenek sudah di perjalanan ke Batam. Akhirnya saya memutuskan untuk beli online di salah satu online shop yaitu sh****, tapi hampir sebulan pesanan saya tak kunjung sampai. Sewaktu saya berbelanja ke pasar Sagulung, ternyata ada toko yang menjual berbagai perlengkapan jahit, dan menjual jarum dan benang rajut. Harga satu benang rajut ternyata hanya lima ribu rupiah, lebih murah dari beli online.

Benang rajut

Mulailah saya belajar merajut satu minggu lalu, pertama kali diajarkan masih bingung sekali, dan tangan juga masih kaku memegang benang rajutnya, ternyata setelah diajarkan beberapa kali saya mulai mengerti dan bisa membuatnya, walau tidak serapi buatan nenek tapi sangat lumayan untuk pemula, menurut nenek saya juga cepat bisa dan mengertinya hehe.. 

Untuk belajar itu semua tergantung niat, jika niat kita kuat untuk belajar, Insya Allah akan mudah dan bersemangat. Sebenarnya belum ada hasil rajutan saya sendiri yang saya buat dari awal sampai akhir, saya membuat tas untuk Cyila, yang awal dan akhirnya di bantuin nenek, sepatunya Cyila juga buatan nenek, sekarang saya sedang membuatkan peci untuk suami, yang awal pembuatannya juga nenek yang mulai, hehe.. nggak apa-apa namanya juga belajar, apalagi nenek mengajarkannya buru-buru dan di kejar waktu karena hari ini sudah balik ke Payakumbuh.

Semoga nanti bisa makin mahir merajutnya.. Aamin...
Lumayan banget untuk mengisi waktu luang dan mengganti waktu saya yang terbuang untuk bermain gadget. Selain itu, jika membuatkan sesuatu dengan tangan kita sendiri untuk orang-orang yang kita cintai rasanya bahagia sekali.

Tas rajut
Tas dan sepatu rajut Cyila


10 comments:

  1. Namanya merajut nenun, jahit harus telaten dan sabar gak cocok banget sama aku yang gampang bosan

    ReplyDelete
  2. Dulu pernah diajarin kurawo, khas Manado. Harus sabar banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurawo itu sejenis merajut juga ya bang?

      Delete
  3. Aku pengen bisa merajut, tapi gak bisa-bisa.. Dulu pernah diajarin ama mamah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ad temen yg gitu juga ,bak, katanya karna kurang sabar hehe

      Delete
  4. Ak juga pengin bs merajut... Beberapa kali diajari tapi gak pernah diterapkan... Hehehe merajut bikin punggungku ngilu kerena duduk dan nunduk.... Nenek kak cahya hebat ya... 72tahun masih OK...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo lama2 emang bikin sakit punggung n leher mbak,
      Btw Dian, bukan cahya, hayo mbak menix kok ingetnya kak cahya?

      Delete
  5. hahahha aku jaman sd bisa lho merjaut bikin syal doang sih

    ReplyDelete

Pembaca yang baik, selalu meninggalkan jejak ^^